Beton Pracetak: Definisi, Jenis, dan Keunggulannya

Dalam perkembangannya beton merupakan bahan bangunan yang paling banyak dipakai di dunia. Saat ini semakin banyak ditemukan beton baru hasil modifikasi contohnya beton pracetak/precast yang digunakan pada struktur suatu bangunan. Sesuai dengan namanya, beton pracetak merupakan produk beton untuk kebutuhan konstruksi yang diproduksi secara khusus menggunakan material beton dan cetakan press beton dengan ukuran yang telah ditentukan dan disesuaikan dengan kebutuhan aplikasi proyek konstruksi, sehingga dapat menghasilkan beton berkekuatan tinggi, workability, durable dan sustainable.


Pada pembahasan kali ini, kita akan mengulas lebih jauh mengenai beton pracetak, jenis, dan keunggulan penggunaannya dalam dunia konstruksi. Selain itu, kita juga akan membahas mengenai perbedaan beton pracetak basah dan beton pracetak kering.

Beton pracetak dibuat berdasarkan cetakan dan ukuran tertentu yang telah disesuaikan dengan fungsi dan kebutuhan yang ada di lapangan. Untuk menciptakan sebuah beton pracetak yang kokoh maka dibutuhkan bahan–bahan yang berkualitas dan memiliki campuran komposisi yang tepat. Beton jenis ini dicetak dengan dibubuhi rangkaian besi sebagai penulangannya agar material beton precetak menjadi tangguh, kuat dan dapat menahan beban yang berat. Material ini terbuat dari berbagai macam campuran agregat dan pengikat semen. Material konstruksi yang digunakan untuk pembuatan beton pracetak memiliki performa tinggi dan memberikan manfaat yang cukup signifikan dalam hal kualitas, desain, konstruksi, kekuatan, keselamatan dan sustainable.

Jenis-Jenis Beton Precast/Pracetak

Bicara mengenai jenis beton precetak sebenarnya sangat variatif, dilihat dari kebutuhan konstruksi. Beberapa jenis-jenis produk beton pracetak yang biasa dipakai antara lain:
  • Pagar panel beton (kolom dan panelnya)
Pagar Panel Beton
Pagar panel beton adalah balok berbentuk persegi panjang yang disusun secara vertikal dan diperkuat dengan penyangga sebuah kolom. Penggunaan beton sebagai pagar panel sering kita temui karena dapat menghasilkan pagar yang tahan lama dan juga kokoh. Susunan yang digunakan pada pagar panel juga dipercaya mampu mempertahankan kondisinya dalam waktu lama. Pagar panel beton ini berfungsi sebagai pembatas atau pelindung suatu area dari gangguan luar.
  • Beton Barrier (untuk sarana transporatasi, parkir dll)
Beton Barrier
Road barrier beton adalah pembatas jalan yang terbuat dari elemen komposit beton terdiri dari besi sebagai rangkaiannya yang dicor dengan bahan beton. Proses pembuatan setiap balok road barrier beton adalah dengan cara dicetak menggunakan alat cetakan khusus, sehingga ukuran antara satu dengan yang lain seragam dengan presisi yang tinggi. Hal ini akan mempermudah saat melakukan pemasangan dan mampu untuk mencapai ketepatan yang diinginkan.
  • U-Ditch dan tutupnya (untuk urusan proyek pengairan, selokan, got, drainase maupun irigasi)
U-ditch
U-ditch merupakan sebuah kanal, biasanya digunakan untuk kanal saluran air ataupun irigasi. Fungsi utamanya adalah sebagai saluran air yang mampu membawa atau mengalirkan air serta dapat meresapkan sebagian air hujan ke dalam tanah. Ukuran U ditch bervariasi, tergantung dari fungsi serta besar debit air yang akan dialirkan.

Bentuk dari saluran ini adalah terbuka (seperti huruf U), sehingga biasanya dipakai untuk membuat saluran terbuka di pinggir jalan, tetapi tidak menutup kemungkinan dapat juga ditutup. U ditch memiliki cover yang dapat digunakan untuk membuat saluran tertutup dengan nama cover u ditch dan memiliki ukuran panjang separuh dari ukuran u ditch.
  • Box Culvert (untuk gorong-gorong dengan bentuk kotak, jembatan, ducting dll)
Box culvert
Fungsi box culvert sama dengan u ditch, yaitu sebagai saluran drainase. Bedanya, box culvert berbentuk kotak (box), memiliki spigot dan socket sehingga tidak dapat menyerap air hujan kedalam tanah. Hal ini dikarenakan karakteristik dari material ini yang kedap terhadap masuknya air hujan atau eksfiltrasi.

Kelebihan box culvert adalah mampu menahan pergeseran tanah. Penggunaannya bukan hanya sebagai saluran pembuangan air kotor di depan bangunan tetapi juga dapat digunakan sebagai underpass, tunnel, subway, jembatan, gorong-gorong dan masih banyak lagi. Karena fungsinya tersebut, maka kekuatan dari material ini sangat diperhitungkan, dimana kualitas jenis beton pracetak ini harus dapat menahan beban diatasnya seperti kendaraan dan manusia. 
  • Buis Beton/Pipa Beton RCP (untuk gorong-gorong dengan bentuk bulat)
Buis Beton
Serupa dengan box culvert, buis beton memiliki fungsi sebagai saluran air. Perbedaan di antara kedua jenis beton pracetak ini yaitu pada bentuknya. Bila box culvert seuai dengan namanya berbentuk kotak sedangkan buis beton memiliki bentuk seperti tabung silinder. Produk beton bisa disesuaikan ukurannya dengan debit air yang akan disalurkan.
  • Kanstin (untuk sarana jalan dan taman)
Kanstin
Jenis beton ini berfungsi sebagai pembatas, baik jalan maupun paving. Secara struktural, kanstin merupakan bingkai yang dapat meningkatkan kekuatan sambungan karena berfungsi sebagai pengunci ketika mengalami pergeseran.

Produk perkerasan ini juga dapat digunakan sebagai penanda pembeda ruang atau ketinggian. Sebagai contoh untuk membedakan jalan kendaran bermotor dengan pejalan kaki dapat menggunakan kanstin yang lebih tinggi; atau untuk pinggiran taman pada kawasan trotoar atau area pejalan kaki lainnya.
  • Paving block (beton untuk halaman atau lapangan, jalan gang dll)
Paving Block
Paving block adalah produk beton pracetak yang digunakan sebagai penutup tanah. Kelebihan dari paving beton pracetak adalah lebih tahan lama karena memiliki tingkat menahan beban yang lebih tinggi. Hal tersebut menyebabkan paving block dinilai murah dari sisi maintenance. Yang perlu diperhatikan adalah pada saat pemasangan adalah perlakuan untuk memadatkan tanah. Apabila proses ini dilakukan dengan baik, maka kekuatan kompresi paving block dan sambungan antar paving semakin kuat. Beton jenis ini juga dapat dicetak dengan bermacam-macam bentuk dan warna, sehingga memiliki nilai estetika yang tinggi dan tidak perlu untuk dicat.
  • Grass block 
Grass Block
Istilah Grass Block merupakan bahan bangunan yang berfungsi untuk perkerasan jalan, area parkir, taman, carpot rumah, dan lain sebagainya. Sesuai dengan namanya,grass block memiliki rongga sehingga dapat ditanami rumput. Hampir sama fungsinya dengan Paving Block. Kelebihan lainnya, air hujan dapat dengan mudah terserap ke dalam tanah. Grass block dikenal juga sebagai paving rumput
  • Bata ringan
Bata Ringan
Bata ringan merupakan jenis beton pracetak yang fungsinya sama dengan batu bata merah untuk membuat dinding. Dari luar, material bahan baku bata ringan menyerupai beton pada umumnya tetapi bobotnya lebih ringan. Permukaannya pun halus dan bentuknya pun seragam.

Klasifikasi Mutu SNI Beton Pracetak

Mutu dalam beton merupakan pertanda dari kualitas atau kekuatan karakteristik beton yang ditunjukkan dengan satuan angka dan huruf K, FC dan lain – lainnya. Namun satuan yang sering digunakan khususnya di Indonesia adalah satuan K. Mutu beton K adalah kuat tekan karakterisitik beton untuk per cm2.

Selain mutu, beton pracetak ini harus dijaga dan dirawat dengan baik sesuai dengan standar yang berlaku. Proses perawatan yang dilakukan bertujuan untuk menjaga kadar air dalam beton supaya kualitasnya tetap terjaga dan mutunya terjamin dengan baik. Proses ini dilakukan dengan berbagai cara, mulai dari penyiraman permukaan beton, pembungkusan dengan karung basah, steam curing, dan handling. Begitu beton sudah mencapai umur perawatan dan siap untuk digunakan, beton ini kemudian dikirim ke lokasi konstruksi untuk dipasang.

Kualitas dan mutu beton pracetak dibagi menjadi beberapa tingkatan, mulai dari K-100 sampai K-500. Angka 100-500 menunjukan berat yaitu Kg (kilogram). Maka arti dari mutu beton K-100 yaitu mempunyai minimum kekuatan beton 100 Kg/cm2.

Menurut Badan Standarisasi Nasional Indonesia (SNI), mutu beton pracetak pun dibagi menjadi III kelas, dari mulai K-100 hingga K-500. Pengelompokan pada mutu-mutu beton pracetak yaitu sebagai berikut :
  1. Beton Kelas I : K-100 K-125 K-150 K-175 dan K-200
  2. Beton Kelas II : K-225, K-250, dan K-275
  3. Beton Kelas III : K-325, K-350, K-375, K450, dan K-500.
Untuk Beton kelas I biasa digunakan bukan untuk pekerjaan struktur seperti jalan, pondasi, kolom dll. Sedangkan untuk Beton kelas III adalah beton khusus yang biasanya digunakan untuk menahan beban yang lebih berat. Penggunaan beton kelas III biasanya untuk area parkir truck tronton, saluran air beton, dan landasan pesawat.

Itulah sekilas rangkuman mengenai kualitas dan mutu pada beton yang barangkali berguna untuk memperluas pengetahuan kita seputar produk beton. Tujuannya agar bisa dijadikan acuan dalam memilih beton dengan berbagai macam kualitas dan mutunya sesuai kebutuhan yang akan digunakan. 

Kelebihan dan Kekurangan Beton Precast

Dalam pemanfaatannya di dunia konstruksi, beton fabrikasi (precast) memiliki kelebihan dan kekurangan. Sebagai praktisi desain dan konstruksi Anda wajib mengetahui kelebihan dan kekurangan beton precast. Sehingga dapat melakukan pertimbangan yang matang, metode mana yang akan dipilih dalam proyek konstruksi yang akan Anda kerjakan.

Berikut adalah beberapa keunggulan yang menjadikannya sebagai pilihan dalam proses konstruksi:

1. Bentuk panel beton yang variatif

Bentuk panel beton yang dihasilkan dapat mengikuti desain yang diinginkan. Beton pracetak dapat dicetak menjadi berbagai bentuk sesuai keinginan dan kebutuhan. Terutama untuk bentukan lengkung yang sulit didapatkan dengan proses cor di tempat. Selain bentuk lengkung, beberapa detail arsitektural, seperti fasad bangunan, yang memiliki potongan-potongan unik dapat dengan mudah diwujudkan melalui beton precast.

2. Pemasangan yang mudah

Praktis dan efisien dalam pengaplikasiannya, dimana beton ini hanya tinggal dipasang pada bagian yang dibutuhkan. Karena memiliki bentuk yang presisi, hal itu akan mempermudah pemasangan tiap panel. Selain itu, akan menjadi mudah bagi arsitek atau kontraktor karena tidak ada celah diantara panel beton yang tersambung. Apabila ingin menambah volume bangunan, para pekerja bangunan hanya perlu menambahkan panel beton, baik secara vertikal maupun horisontal.

3. Panel beton memiliki kualitas yang sesuai standar dan seragam

Kualitas dan kekuatan beton yang lebih baik dan seragam menjadikan beton pracetak ini cocok menjadi pilihan material konstruksi. Selain itu, beton memiliki mutu yang sesuai standar.
Beton precast dicetak menggunakan alat berteknologi canggih yang dapat mengatur komposisi dan kekuatan beton sedemikian rupa sehingga menjadi akurat dan presisi. Hal ini berbeda dengan pengolahan beton manual, dimana komposisi yang diatur oleh pekerja dapat mengalami kesalahan apabila takaran tidak tepat.

4. Tidak tergantung cuaca

Kelebihan dan kekurangan beton precast dibanding beton cor di tempat cukup banyak, namun sepertinya kelebihannya lebih banyak daripada kekurangannya. Tidak seperti beton ready mix, beton precast tidak tergantung dengan cuaca.

Keterlambatan distribusi ready mix membuat beton mengalami pematangan di dalam molen, sehingga pada saat penuangan beton bisa mengalami kepadatan atau mengental. Jika diberi air untuk mengurangi kekentalan, maka beton akan lecak dan dapat mengurangi mutu beton. Terlebih jika cuaca tidak mendukung seperti terlalu panas ataupun hujan maka dapat mengganggu proses curing.

5. Lebih hemat waktu dan biaya

Tidak perlu menunggu kematangan beton Setelah proses pendistribusian panel dari pabrik ke lokasi pembangunan maka dapat langsung dilakukan proses pemasangan bangunan. Selain itu, penggunaan beton pracetak sudah barang tentu dapat menghemat biaya dalam memeproyeksikan sebuah pekerjaan konstruksi.

6. Mampu mengurangi polusi

Ramah lingkungan dan tidak menimbulkan limbah pada lokasi konstruksi. Panel beton juga bersih tidak berpolusi karena tidak adanya bahan baku yang ada di lapangan, maka debu-debu yang biasanya bertebaran di area pembangunan tidak terjadi.

7. Dapat diberikan bahan tambahan

Pada pembuatan panel, zat yang ditambahkan bisa bermacam-macam seperti zat warna. Beton dapat diberikan warna, bahkan dapat juga didesain warna-warni sesuai dengan fasad yang diinginkan. Penggunaan warna juga dapat digunakan selayaknya stempel, contohnya yaitu panel dapat diberi gambar-gambar seperti nama perusahaan dengan perbedaan warna.

Bahan tambahan lain yang dapat diaplikasikan adalah titanium dioxide yang akan memberikan efek hasil beton yang berwarna putih dan melapisi beton, sehingga debu dan partikel sampah yang lain dapat hilang dengan sendiri terhapus oleh hujan.

Segala sesuatu yang didesain oleh manusia selalu memiliki kekurangan, termasuk beton pracetak. Berikut ini kekurangan beton pracetak antara lain sebagai berikut:

1. Tidak menjangkau semua tempat

Volume panel untuk bangunan yang besar tidak dapat didistribusikan jika jalan atau area site terlalu sempit, karena akan mempersulit pengangkutan panel beton ke lokasi pembangunan. Untuk lokasi yang terisolir, cara satu-satunya yang paling memungkinkan hanya dengan cara pengecoran beton in situ atau cor ditempat.

2. Butuh biaya tambahan untuk pendistribusian beton

Biasanya butuh biaya tambahan untuk mengangkut beton pracetak, apalagi jika letak pabrik beton pracetak dengan lokasi proyek jaraknya cukup jauh. Oleh karena itu, Anda harus juga mempertimbangkan biaya pendistribusian panel beton pracetak.

Perbedaan Beton Pracetak Kering dan Pracetak Basah

Selain jenis beton pracetak yang telah disebutkan di atas. Secara garis besar, beton pracetak dibagi menjadi dua, yaitu pracetak kering dan pracetak basah yang memiliki kekhususan masing-masing. Berikut adalah beberapa perbedaan dari pracetak kering dan pracetak basah sesuai dengan kategorinya, yakni berdasarkan fungsi, sambungan, dan penggunaannya:

1. Fungsi

Beton pracetak kering berfungsi untuk membantu proses pemadatan agar lebih efisien sehingga mampu meningkatkan output yang dihasilkan. Sedangkan pracetak basah berfungsi untuk pengurangan air dalam jumlah besar, sehingga beton yang dihasilkan memiliki kekuatan dan kinerja yang baik.

2. Sambungan

Sambungan pracetak kering dilakukan dengan menggunakan komponen-komponen seperti plat besi, yang kemudian dihubungkan menggunakan baut atau las. Sedangkan sambungan pracetak basah dilakukan dengan cara mengecor di tempat atau grouting, yang memanfaatkan kekuatan dari beton itu sendiri.

3. Penggunaan

Pracetak kering biasanya digunakan untuk produk beton yang menggunakan mesin percetakan instan, seperti paving blok, kanstin beton untuk trotoar, buis beton, dan lain sebagainya. Sedangkan pracetak basah digunakan pada beton yang membutuhkan kekuatan awal dan kinerja tinggi, serta memiliki kapasitas pengurangan air yang besar. Contoh penggunaan beton precast basah adalah pada produk box culvert precast, pagar beton precast, dan u-ditch beton.

Demikianlah pembahasan mengenai beton pracetak, mulai dari pengertian, keunggulan, hingga perbedaan pracetak kering dan pracetak basah. Adanya beton jenis ini tentunya sangat membantu dalam proses konstruksi, meskipun tidak mengecilkan peranan beton konvensional yang juga memiliki berbagai keunggulan.

0 Response to "Beton Pracetak: Definisi, Jenis, dan Keunggulannya"

Post a Comment