Apa itu Aspal Emulsi? Ini Kelebihan Dan Cara Menghitung Kebutuhannya

Dalam industri konstruksi, aspal emulsi telah menjadi pilihan yang populer dalam berbagai aplikasi. Aspal emulsi adalah aspal cair yang dihasilkan melalui proses dispersi aspal pen-60/70 ke dalam air atau sebaliknya. Proses pembuatannya dibantu dengan bahan pengemulsi.

Aspal emulsi juga menawarkan efisiensi yang lebih baik dalam pengaplikasiannya. Penggunaan aspal emulsi tidak memerlukan pemanasan tambahan seperti halnya dengan aspal tipe cut-back. Hal ini mengurangi waktu dan biaya yang diperlukan untuk mempersiapkan dan mengaplikasikan aspal. 

Selain itu, kualitas aspal emulsi yang baik ditandai dengan ukuran partikel yang kecil, yaitu sekitar 3-5 nm. Ukuran partikel yang kecil ini memungkinkan distribusi aspal yang merata dan meningkatkan daya rekat dengan material lain, seperti agregat.




Kelebihan Aspal Emulsi


Dalam industri konstruksi, aspal emulsi telah menjadi alternatif yang populer dalam pembuatan lapisan jalan. Aspal emulsi memiliki beberapa kelebihan, yaitu:


1. Daya Rekat yang Kuat

Salah satu keunggulan aspal emulsi adalah kemampuannya yang sangat baik dalam melekat pada batuan kerikil. Ini memungkinkannya untuk melapisi permukaan lapisan yang akan mengantisipasi resapan air. Selain itu, setelah penghamparan, permukaan lapisan tidak akan lengket, memberikan kepraktisan dan kenyamanan dalam penggunaan.


2. Ramah Lingkungan

Aspal emulsi merupakan pilihan yang ramah lingkungan karena tidak memerlukan proses pemanasan atau pembakaran di lapangan. Hal ini menghindarkan terjadinya polusi udara yang dapat merugikan lingkungan dan kesehatan manusia. Dengan penggunaan aspal emulsi, kita dapat mengurangi dampak negatif terhadap lingkungan secara signifikan.


3. Efisiensi yang Tinggi

Salah satu keunggulan utama aspal emulsi adalah efisiensi dalam penggunaannya. Ketika dicampur dengan agregat, aspal emulsi dapat langsung dihampar sebagai Cold Mix tanpa perlu proses pemanasan tambahan. Selain itu, campuran Cold Mix dapat disimpan selama dua minggu, memberikan fleksibilitas dan kemudahan dalam proses konstruksi. Hal ini juga menghilangkan ketergantungan pada suhu penghamparan yang terjadi pada jenis aspal lainnya.


4. Praktis dan Ekonomis:

Untuk pembuatan Cold Mix dan penghamparannya tidak selalu diperlukan alat berat seperti Asphalt Mixing Plant (AMP), Finisher, dan Tandem Roller. Ini mengurangi biaya investasi dan mempermudah penggunaan di berbagai proyek, termasuk proyek kecil dan lokasi yang sulit dijangkau.


5. Kualitas yang Terjaga

Meskipun menggunakan proses yang berbeda dengan Hot Mix, kualitas aspal emulsi tidak kalah baik. Dalam beberapa kasus, bahkan dapat memberikan kualitas yang sama atau lebih baik dibandingkan dengan campuran Hot Mix. Ini menunjukkan bahwa aspal emulsi adalah pilihan yang handal untuk mendapatkan hasil konstruksi yang berkualitas tinggi.


Baca juga: Apa itu Fraksi Minyak Bumi? Ini Kegunaan dan Urutannya

Cara Menghitung Volume Aspal Emulsi


Dalam proyek konstruksi jalan, menghitung volume aspal emulsi yang dibutuhkan sangat penting untuk perencanaan yang akurat. Volume aspal emulsi dapat dihitung dengan menggunakan dosis pemakaian yang berbeda tergantung pada tipe lapisan yang akan diterapkan. 


Dosis Pemakaian Aspal Emulsi untuk Tipe Lapisan:

Sebelum kita memasuki perhitungan, penting untuk mengetahui dosis pemakaian aspal emulsi yang umum digunakan untuk tipe lapisan yang berbeda:


  1. Lapisan Permukaan: 1,7 - 1,9 liter/m2
  2. Lapis Perekat: 0,2 - 0,5 liter/m2
  3. Lapis Makadam: 4 - 6 liter/m2


Contoh Perhitungan:

Mari kita ambil contoh kasus untuk menghitung kebutuhan aspal emulsi untuk melapis permukaan jalan dengan panjang 25 km dan lebar jalan 9 m.


Langkah 1: Menghitung luas permukaan jalan

Luas permukaan jalan = panjang jalan x lebar jalan

= 25.000 m x 9 m

= 225.000 m2


Langkah 2: Menghitung total volume aspal emulsi

Total volume aspal emulsi = Luas permukaan jalan x dosis pemakaian aspal emulsi (untuk lapisan permukaan)

= 225.000 m2 x 1,9 liter/m2

= 427.500 liter


Langkah 3: Mengkonversi volume ke drum aspal emulsi

Kita tahu bahwa 1 drum aspal emulsi memiliki kapasitas 200 liter.


Jumlah drum aspal emulsi = Total volume aspal emulsi / kapasitas drum aspal emulsi

= 427.500 liter / 200 liter

= 2.137,5 drum


Dalam contoh ini, kita membutuhkan sekitar 2.137,5 drum aspal emulsi untuk melapis permukaan jalan dengan panjang 25 km dan lebar 9 m.

0 Response to "Apa itu Aspal Emulsi? Ini Kelebihan Dan Cara Menghitung Kebutuhannya"

Post a Comment